Warning: Parameter 1 to wp_default_styles() expected to be a reference, value given in /home/u3871831/public_html/kabarparlemen.com/wp-includes/plugin.php on line 601

Warning: Parameter 1 to wp_default_scripts() expected to be a reference, value given in /home/u3871831/public_html/kabarparlemen.com/wp-includes/plugin.php on line 601
DPD: Amandemen UUD 1945 Sangat Mendesak – kabarparlemen.com
Home / DPD / DPD: Amandemen UUD 1945 Sangat Mendesak
kembali ke UUD 1945.  Foto : Berdikarionline.com
kembali ke UUD 1945. Foto : Berdikarionline.com

DPD: Amandemen UUD 1945 Sangat Mendesak

kembali ke UUD 1945.  Foto : Berdikarionline.com
kembali ke UUD 1945. Foto : Berdikarionline.com

JAKARTA, KABARPARLEMEN.COM- Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI memandang perlu adanya amandemen UUD 1945 agar memperbaiki sistem ketatanegaraan yang saling tumpang tindih. Pasalnya, pasca empat kali perubahan amandemen UUD 1945 masih menyimpan keniscayaan.

“Memang ada kekurang pasca amandemen sebelumnya. Jika bicara sistem ketatanegaraan kita membutuhkan amandemen yang konprehensif,” ujar Wakil Ketua Badan Pengembangan Kapasistas Kelembagaan (BPKK) DPD Intsiawati Ayus saat diskusi ‘Menguji Komitmen MPR Tentang Amandemen UUD 1945’ di Gedung DPD, Jakarta, Rabu (20/7).

Menurutnya, keinginan DPD untuk amandemen UUD sudah sangat mendesak. Karena aliran aspirasi yang disampaikan kepada DPD sudah menjadi beban moral dan politik.

“DPD pada posisi siap untuk amandemen. Namun pasti ada realita politik, hukum, hingga anggaran ketika dilakukan amandemen,” tegas senator asal Riau.

Intsiawati menilai jangan lagi beban negara, ditambah lagi beban daerah ditujukan kepada DPD. Karena DPD sudah menjadi saluran yang diminati oleh daerah sebagai penyambung lidah ke pusat.

“Daerah sangat membutuhkan DPD sebagai penyambung lidah,” tuturnya.

Sementara itu, Pimpinan Lembaga Pengkajian MPR Unsur Kelompok DPD, Farhan Hamid menambahkan selama ini tidak pernah ada sidang yang menggurus UUD 1945. Sehingga muncullah implikasi pasca reformasi yaitu semua bergerak sesuai dengan caranya masing-masing.

“Presiden, gubernur, dan lainnya berjalan masing-masing, maka kemana negara ini nantinya,” papar dia.

Kegelisahan itu, sambungnya, memunculkan pandangan untuk dihidupkan kembali Garis-garis Besar Haluan Negara (GBHN). Maka timbul gelombang dukungan sehingga muncullah puncak-puncak kegiatan rektor se-Indonesia untuk menghidupkan GBHN.

“Hal ini juga dimunculkan pada Rakernas PDI Perjuangan. Bu Megawati sempat menyinggung itu,” jelas Farhan.

Dikesempatan yang sama, Pengamat Hukum Tata Negara Irman Putra Sidin mengatakan amandemen ini sangat penting untuk menguatkan Parlemen supaya lebih hidup. Apalagi Ketua MPR Zulkifli Hasan sudah memberikan dukungan terhadap amandemen.

“Bu Hemas (Wakil Ketua DPD) merespon cepat keinginan MPR terkait amandemen. Kemarin saya baca dari media, Bu Hemas langsung bertemu dengan Ketua MPR. Itu langkah bagus,” cetusnya.

Irman menilai jika DPD betul-betul serius untuk menggulirkan amandemen maka harus memberikan dukungan statemen Ketua MPR. Karena Ketua MPR sudah memancing amandemen dan DPD jangan diam saja.

“Dukungan ini sangat penting. Untuk itu anggota DPD harus segera mengumpulkan tanda tangan untuk penguatan amandemen,” jelas dia.(Jay)

About admin

Check Also

Bamsoet desak ARDIN kembangkan ekonomi rakyat

KABAR PARLEMEN.com,Jakarta – Ketua DPR RI Bambang Soesatyo memacu semangat para pengurus dan anggota Asosiasi …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *