Home / DPR / Proses tunggu keberangkatan haji melelahkan, DPR minta dievaluasi
Ahmad Zainuddin anggota komisi IX DPR FPKS

Proses tunggu keberangkatan haji melelahkan, DPR minta dievaluasi

Ahmad Zainuddin anggota Komisi IX DPR FPKS
Ahmad Zainuddin anggota Komisi IX DPR FPKS

KABARPARLEMEN.com, Jakarta – Tiap tahun jumlah jamaah haji yang meninggal cukup besar. Hingga hari ke 21 pemberangkatan tahun ini, sudah 35 calon haji (calhaj) meninggal di Tanah Suci. Umumnya calhaj yang meninggal karena sakit.

Anggota Komisi IX DPR RI yang membidangi kesehatan, Ahmad Zainuddin menilai, calhaj yang meninggal tidak lama setelah tiba di Tanah Suci umumnya karena mereka lelah sehingga sakit. Kelelahan yang diderita para jamaah karena panjangnya proses tunggu yang harus dijalani mereka menjelang berangkat ke Tanah Suci.

“Jamaah ini kan banyak dari kampung. Perjalanan menuju asramanya saja sudah jauh bisa berjam-jam. Mereka kumpul dulu di kabupaten, kemudian dilepas ke asrama. Sudah harus masuk asrama sehari sebelum terbang. Di bandara pun, mereka masih harus menunggu 4-5 jam sebelum take off. Proses ini yang membuat fisik jamaah lelah,” ujar Zainuddin di Kompleks DPR-MPR RI, Senayan, Jakarta, Rabu (31/8/2016).

Saat Tim Panja Kesehatan Komisi IX DPR RI melakukan kunjungan spesifik ke Asrama Haji Sudiang, Makassar, Sulawesi Selatan akhir pekan lalu, Zainuddin menemukan banyak jamaah calhaj yang terserang sakit karena lelah di perjalanan.

“Ada jamaah calon haji yang sampai stres. Ada yang dirawat. Mereka kelelahan, perjalanan jauh. Baru sampai asrama sudah sakit. Perjalanan ke Jeddahnya saja bisa 4-5 jam. Lama antre di imigrasi. Banyak yang belum pernah naik pesawat. Jadi bertumpuk faktornya,” jelas politisi PKS ini.

Di sisi lain, Zainuddin juga menyayangkan, jumlah tenaga kesehatan yang disiagakan pemerintah di embarkasi Makassar tidak seimbang dengan jumlah jamaah calhaj yang membutuhkan layanan kesehatan. Dalam kunjungannya tersebut, politisi asal dapil Jakarta Timur ini melihat hanya ada 1 dokter dan 2 perawat yang bersiaga di klinik kecil embarkasi Makassar.

“Sementara mereka harus melayani 27 kloter dari 8 provinsi yang dipusatkan di embarkasi Makassar. Setiap kloter 450 jamaah haji. Ini tidak akan maksimal melayani jamaah. Kliniknya saja ukuran sekitar 12 x 12 meter,” cetus Zainuddin.

Karena itu menurutnya, pemerintah harus terus melakukan evaluasi dalam memberi pelayanan kesehatan serta sistem persiapan keberangkatan agar jamaah haji tidak kelelahan sebelum tiba di Tanah Suci untuk menunaikan ibadah haji.

“Ada proses yang harus dipangkas. Misalnya apakah dengan menambah jumlah embarkasi. Karena 1 embarkasi untuk 8 provinsi terlalu banyak. Banyaknya jumlah calhaj sehingga waktu tunggu keberangkatan jadi panjang. Pelayanan kesehatan juga harus maksimal, jangan standar minimal,” pungkas Zainuddin. (jay)

About admin

Check Also

DPR RI Sahkan Calon Anggota KPI Pusat

JAKARTA, KABARPARLEMEN.COM- DPR RI akhirnya mengesahkan sembilan nama baru Anggota Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *