Home / DPR / Fadli Zon terpilih sebagai Ketua Umum Perkerisan
Fadli Zon Wakil Ketua DPR Fraksi Gerindra terpilih sebagai Ketua Umum SNKI
Fadli Zon Wakil Ketua DPR Fraksi Gerindra terpilih sebagai Ketua Umum SNKI

Fadli Zon terpilih sebagai Ketua Umum Perkerisan

Fadli Zon Wakil Ketua DPR Fraksi Gerindra terpilih sebagai Ketua Umum SNKI
Fadli Zon Wakil Ketua DPR Fraksi Gerindra terpilih sebagai Ketua Umum SNKI

KABARPARLEMEN.com, Jakarta – Wakil Ketua DPR RI Dr. Fadli Zon terpilih menjadi Ketua Umum SNKI (Sekretariat Nasional Perkerisan Indonesia) dalam Kongres SNKI ke-2 yang berlangsung di Gedung Sungging Prabangkara, Kampus Institut Seni Indonesia (ISI) Surakarta, Sabtu, 12 November 2016. Fadli terpilih secara aklamasi menggantikan mantan Menteri Tenaga Kerja Ir. Erman Suparno, MBA. Ia akan memimpin organisasi yang menghimpun paguyuban dan pelaku budaya perkerisan itu untuk periode 2016-2021. Hadir 156 organisasi paguyuban keris se-Indonesia dan para empu, pengrajin, kolektor dan sesepuh dunia perkerisan.

Dalam kongres yang dihadiri oleh ratusan delegasi paguyuban, empu, kolektor, dan pelaku budaya perkerisan lainnya yang berasal dari seluruh Indonesia itu, Fadli, yang telah tertarik dan mengkoleksi keris sejak zaman mahasiswa, menyatakan bahwa keterlibatannya dalam SNKI adalah bentuk pengabdian.

“SNKI adalah organisasi yang penting dalam merawat dan mengembangkan kebudayaan perkerisan. Selain batik, atau wayang, keris adalah warisan kebudayaan Nusantara yang telah diakui dunia. Budaya ini harus dilestarikan,” ungkap Fadli, dalam sambutannya sesudah terpilih menjadi ketua umum.

“Budaya adalah elemen penting pembentukan karakter, sekaligus menjadi identitas yang membedakan satu komunitas atau bangsa dari komunitas dan bangsa lainnya. Tanpa budaya, orang jadi tidak memiliki identitas. Itu sebabnya kita harus melestarikan dan mengembangkan kebudayaan, termasuk keris ini,” lanjutnya.

“Keris ini adalah budaya Nusantara. Budaya perkerisan bukan hanya dikenal dalam masyarakat Jawa, tapi juga Sunda, Madura, Bali, Sulawesi, Kalimantan, Sumatera, serta Sunda Kecil. Jadi, budaya keris hidup merentang mulai dari barat hingga ke timur Nusantara. Benar-benar merupakan warisan kebudayaan yang memiliki akar jauh.”

Sebagai Ketua Umum SNKI yang baru, Fadli dalam sambutannya menyampaikan juga sejumlah rencananya untuk memperkuat organisasi SNKI serta melestarikan budaya perkerisan.

“Saat ini keris telah menjadi salah satu cinderamata kenegaraan dalam kegiatan diplomasi kita. Keris juga sudah menjadi bagian dari ekonomi kreatif. Ke depan, kita harus makin mendorong kajian keilmuan atas budaya perkerisan, agar budaya keris ini bisa menjadi ilmu pengetahuan yang dapat dipelajari oleh anak-anak di bangku sekolah. Tanpa kajian keilmuan, kebudayaan bisa mati, karena hanya akan dianggap sebagai artefak belaka.”

Sebagai bagian dari ekonomi kreatif, Fadli menyampaikan jika keris tak berbeda jauh dengan benda seni bernilai tinggi lainnya. “Keris ini mirip lukisan. Keris bisa punya ‘story’ dan juga ‘history’, yang membuatnya bisa bernilai sangat tinggi. Namun kadang terjadi ‘moral hazard’. Karenanya, seperti halnya lukisan, keris juga perlu mendapatkan kurasi dan sertifikasi, untuk melindungi para penggemar keris. Di situ SNKI bisa berperan memberikan supervisi,” tutupnya.

Keris telah diakui oleh UNESCO sebagai warisan agung budaya dunia tahun 2005. SNKI juga menjadi organisasi yang terakreditasi di UNESCO disamping organisasi wayang dan tradisi lisan. (jay)

About admin

Check Also

Anggota Komisi XI DPR RI FG Muhammad Misbakhun

Misbakhun tegaskan hak angket ingin KPK lebih baik

  00 Related posts: Misbakhun: Perppu Nomor 1 Tahun 2017 bagian dari reformasi Perpajakan Rumor …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *