Home / FRAKSI / Fraksi PKS / Tifatul: Sosialisasi Empat Pilar MPR Upaya Bersama Rekatkan Bangsa
Anggota MPR RI FPKS Tifatul Sembiring, Pakar Komunikasi Effendy Ghazali dan Anggota MPR FPKB Abdul Kadir Karding saat diskusi efektifitas sosialisasi Empat PIlar di Kompleks Parlemen Senayan Jakarta, Senin (13/03/2017)
Anggota MPR RI FPKS Tifatul Sembiring, Pakar Komunikasi Effendy Ghazali dan Anggota MPR FPKB Abdul Kadir Karding saat diskusi efektifitas sosialisasi Empat PIlar di Kompleks Parlemen Senayan Jakarta, Senin (13/03/2017)

Tifatul: Sosialisasi Empat Pilar MPR Upaya Bersama Rekatkan Bangsa

KABAR PARLEMEN.com, Jakarta – Ketua Fraksi PKS MPR RI Tifatul Sembiring, Ketua Fraksi PKB MPR RI Abdul Kadir Karding dan Pakar Komunikasi dan Pengamat Politik Effendi Ghazali, Senin (13/3/2017) menjadi narasumber utama diskusi rutin Empat Pilar MPR RI kerjasama MPR RI dengan Koordinatoriat Wartawan Parlemen.

Diskusi yang digelar di ruang utama Press Room Parlemen, Lobi Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta ini dihadiri ratusan awak media massa nasional baik cetak, elektronik dan online dengan membahas tema sentral ‘Efektifitas Sosialisasi Empat Pilar’.

Berbicara soal efektifitas Sosialisasi Empat Pilar MPR RI, Ketua Fraksi PKS MPR RI Tifatul Sembiring mengakui bahwa Sosialisasi Empat Pilar sebenarnya harus efektif jika semua urun rembug secara massif melakukan sosialisasi terutama anggota MPR RI dan mendapatkan dukungan penuh rakyat. Metodenya juga harus kreatif dengan berbagai elemen masyarakat dan tokoh-tokoh yang berpengaruh.

“Saya rasa yang paling efektif untuk melakukannya adalah penguasa atau eksekutif, sebab penguasa memiliki jangkauan luas, kekuasaan dan anggaran yang besar,” ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama, Pakar Komunikasi Effendy Ghazali membahas soal parameter efektifitas Sosialisasi Empat Pilar yang parameternya bisa bermacam-macam. Effendy mengatakan bahwa parameter efektiftas sosialisasi salah satu diantaranya bisa dilihat dari nuansa Pilkada Serentak 2017 terutama Pilkada DKI Jakarta.

“Nuansa pra, saat dan pasca Pilkada akan terlihat apakah berhadapan atau tidak dengan konstitusi, dengan kebhinnekaan dan dengan kesatuan bangsa. Sebenarnya Sosialisasi efektif walaupun masih perlu peningkatan. Yang membunuh efektifitas Sosialisasi adalah fenomena-fenomena negatif seperti korupsi yang makin marak seperti kasus e KTP. Yang mengangkat Sosialisasi saya melihat ada yakni fenomena pertemuan Jokowi dan SBY, ini luar biasa dampaknya bagi rakyat di bawah dan banyak sekali fenomena seputar Pilkada yang rakyat sudah pasti tahu sesuai gak dengan Pancasila,” katanya.

Lebih jauh, Effendi mengingatkan bahwa tantangan kebangsaan terkait efektifitas sosialisasi adalah hebohnya ranah media sosial. Media sosial sangat luar biasa pengaruhnya di masyarakat. Dengan cepat, berbagai informasi dan kabar masuk ke setiap individu di manapun berada. Media sosial harus ditindaklanjuti agar masuk menjadi satu sistem metode penyampaian sosialisasi karena sangat besar dampaknya.

“Salah satu kesadaran untuk merasakan efektifitas dari Sosialisasi Empat Pilar MPR RI adalah ketika rakyat mengatakan di situlah indahnya kebersamaan. Kebersamaan riil dirasakan rakyat, di situlah efektifitas terwujud nyata,” imbuhnya.

Ketua Fraksi PKB MPR RI Abdul Kadir Karding mengatakan bahwa MPR RI telah melaksanakan Sosialisasi Empat Pilar MPR RI sejak tahun 2010 sampai dengan hari ini konsisten menggelorakan Sosialisasi dna sudah cukup massif. Tugas Sosialisasi tersebut adalah amanah UU yang harus dilaksanakan.

“Upaya tersebut sangat baik dan terus akan dievaluasi, disempurnakan, apakah metodenya efektif atau tidak. Saya melihat relatif sangat baik, tapi ke depan perlu penyempurnaan dalam hal metode dan target sasaran sosialisasi. Salah satunya yang sangat baik adalah Sosialisasi melalui pendidikan dari mulai sekolah dasar sampai perguruan tinggi,” katanya.

Lebih jauh, karding menjelaskan bahwa upaya sosialisasi memang banyak sekali halangan dan tantangan yang mewarnai gerakan sosialisasi tersebut, salah satunya muncul kasus penistaan agama yang berpotensi disintegrasi bangsa, sebegitu dahsyatnya isu tersebut bahkan dampaknya dirasakan secara global, Pakistan ikut demo soal kasus penistaan agama.

Pernak-pernik Pilkada yang negatif, lanjut Karding, sangat mencederai persatuan dan kebhinnekaan bangsa. Berita, kabar dan perilaku para elit banyak yang bertentangan dengan Pancasila, bertentangan dengan nilai-nilai kearifan, saling hajar, memunculkan isu negatif baik soal etnis dan keagamaan. Semua itu sangat menganggu eratnya hubungan antar bangsa yang direkatkan Pancasila.

“Hal tersebut tidak produktif bagi ke Indonesiaan kita dan tidak produktif bagi kebhinnekaan kita,” tandasnya.(jay)

About admin

Check Also

Jazuli Juwaini Ketua Fraksi PKS DPR RI

Hari Santri, FPKS Gelar Final Lomba Baca Kitab Kuning ke-2

KABAR PARLEMEN.com, Jakarta – Puncak Milad Fraksi PKS DPR RI diselenggarakan hari ini bertepatan dengan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *