Home / DPR / Empat Tantangan Dewan Komisaris OJK yang Baru
Ecky Awal Mucharam  Wakil Ketua FPKS yang  juga aanggota Komisi XI DPR RI
Ecky Awal Mucharam Wakil Ketua FPKS yang juga aanggota Komisi XI DPR RI

Empat Tantangan Dewan Komisaris OJK yang Baru

KABAR PARLEMEN.com, Jakarta – Anggota Komisi XI dari Fraksi PKS H. Ecky Awal Mucharam menyampaikan empat tantangan yang akan menjadi fokus perhatian Dewan Komisioner OJK yang baru. Hal ini disampaikan Ecky kepada para wartawan di sela-sela rapat terkait pemilihan Dewan Komisioner OJK di Kompleks DPR-RI Senayan, Jakarta, Rabu (31/5).

Ecky menyampaikan “Pertama, OJK harus bisa menjamin stabilitas sistem keuangan sesuai amanat UU PPKSK. Jangan sampai kejadian krisis moneter yang dipicu oleh sektor perbankan di tahun 1997/98 terjadi lagi. OJK harus menjaga aspek kehati-hatian di sektor keuangan yang sangat rentan terhadap goncangan krisis maupun terjadinya moral hazard dari pelaku industri.”

“Kedua, OJK harus bisa menumbuh kembangkan industri baik perbankan maupun industri keuangan non bank (IKNB). Fungsi pelayanan terhadap industri keuangan harus berjalan baik, juga harapan industri harus didengar. OJK harus memiliki standard dan budaya korporat yang melayani industri keuangan sebagai mitra. Industri keuangan juga harus didorong dan didukung untuk memperdalam pasar keuangan serta menguatkan inklusi ekonomi” ujarnya.

“Harapannya dengan kedua hal di atas maka sektor keuangan kita akan tubuh secara stabil dan dinamis. Ibaratnya rem dan gas dua-duanya harus jalan. Sehingga di sektor keuangan kita menjadi tuan rumah di negeri sendiri, tidak seperti sekarang yang masih didominasi pemain asing” tambah Aleg asal Jabar ini.

“Yang ketiga adalah perlindungan dan edukasi konsumen, baik yang sudah ada di dalam sistem terlebih lagi yang masih di luar sistem. Fenomena investasi bodong yang makin marak harus jadi target jangka pendek siapa pun komisioner yang terpilih nanti. OJK bisa lebih proaktif melakukan langkah-langkah pre-emptive sebelum terjadi. Sungguh ironis karena di satu sisi modal dalam negeri masih minim di pasar modal, namun justru banyak uang masyarakat nyangkut di investasi-investasi bodong ini.”

“Terakhir, industri keuangan syariah harus dikembangkan dengan serius. Sangat miris sampai saat ini market share perbankan syariah stagnan tidak pernah lebih dari 5 persen, bandingkan dengan Malaysia yang sudah 50 persen. Padahal sudah terbukti perbankan syariah adalah industri keungan yang paling stabil dan tahan krisis, belajar dari krisis di 1997-98 juga krisis 2008” Tutup Ecky.

About admin

Check Also

Ketua Fraksi PKS DPR RI, Jazuli Juwaini membuka  Seminar Internasional Tentang Politik Islam Dunia di UIN Sultan Maulana Hasanuddin (UIN SMH) Banten ,   Selasa (21/11).

Ketua FPKS bicara Politik Islam Dunia di UIN SMH Banten

KABAR PARLEMEN.com, Serang – Ketua Fraksi PKS DPR RI, Jazuli Juwaini, didaulat untuk menjadi Keynote …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *